::   62 8000 xxx   sman1bossa@gmail.com
Info Sekolah
Rabu, 05 Okt 2022
  • SMAN 1 Bojongsoang - Maju Mandiri Aktif Jujur Unggul

BAHAN AJAR

Selasa, 6 September 2022 Oleh : administrator

PendidikanPancasila dan  Kewarganegaraan
Kelas  : XI / Ganjil

Sistem dan dinamika demokrasi Pancasila

oleh : Ening, S.Pd.

SEKOLAH MENENGAH ATAS  NEGERI 1 BOJONGSOANG
KABUPATEN BANDUNG

Kata Pengantar

Segala puji bagi Allah, Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan bahana ajar. Tak lupa juga mengucapkan shalawat serta salam semoga senantiasa tercurahkan kepada Nabi Besar Muhammad SAW, karena berkat beliau, kita mampu keluar dari kegelapan menuju jalan yang lebih terang.

Adapun, bahan  ajar kami yang berjudul ‘Bahan Ajar:  MEMBANGUN KEHIDUPAN YANG DEMOKRASI DI INDONESIA ’ ini telah selesai kami buat secara semaksimal dan sebaik mungkin agar menjadi manfaat bagi pembaca yang membutuhkan informasi dan pengetahuan

Dalam buku ini, tertulis materi MEMBANGUN KEHIDUPAN YANG DEMOKRASI DI INDONESIA yang disajikan relevan dan  menjadi alternatif pegangan bagi peserta didik dan guru.

Kami sadar, masih banyak luput dan kekeliruan yang tentu saja jauh dari sempurna tentang bahan ajar ini . Oleh sebab itu, kami mohon agar pembaca memberi kritik dan juga saran terhadap karya bahan  ajar ini agar kami dapat terus meningkatkan kualitas.

Demikian bahan ajar ini kami buat, dengan harapan agar pembaca dapat memahami informasi dan juga mendapatkan wawasan mengenai MEMBANGUN KEHIDUPAN YANG DEMOKRASI DI INDONESIA serta dapat bermanfaat bagi masyarakat dalam arti luas. Terima kasih.

 

GLOSARIUM

Persamaan di hadapan hukum adalah asas di mana setiap orang tunduk pada hukum peradilan yang sama (proses hukum). Hukum juga menimbulkan persoalan penting

sistem politik adalah subsistem dari sistem sosial. Perspektif atau pendekatan sistem melihat keseluruhan interaksi yang ada

Adil berasal dari bahasa Arab yang berarti berada di tengah-tengah, jujur, lurus, dan tulus. Secara terminologis adil bermakna suatu sikap yang bebas

tanggung gugat atau akuntabilitas adalah sebuah konsep etika yang dekat dengan administrasi publik pemerintahan (lembaga eksekutif

Aspirasi adalah realisasi sebuah fonem yang disertai sebuah hembusan udara. Misalkan fonem-fonem plosif tak bersuara

Pemilihan umum (disingkat Pemilu) adalah proses memilih seseorang untuk mengisi jabatan politik di Indonesia tertentu. Jabatan tersebut beraneka ragam

Musyawarah berasal dari kata Syawara yaitu berasal dari Bahasa Arab yang berarti berunding, urun rembuk atau mengatakan dan mengajukan sesuatu.Istilah-istilah

Gotong royong (bentuk arkais: weharima) merupakan istilah untuk bekerja bersama untuk mencapai suatu hasil yang didambakan.

 

BAHAN AJAR
PENDIDIKAN KEWARGANEGARAAN KELAS XI

Sekolah                    : SMAN 1 Bojongsoang

Mata Pelajaran         : Pendidikan Kewarganegaraan Kelas/Semester         : XI / Ganjil

Materi Pokok            : Bab 2 Sistem dan Dinamika Demokrasi Pancasila

Tema                        : Sub Bag. C. Membangun Kehidupan Yang Demokratis di Indonesia

Alokasi Waktu         : 1 pertemuan (2 JP x 45 Menit)

 

  1. Kompetensi Dasar dan Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK)

KD

IPK

3.2 Mengkaji sistem dan dinamika demokrasi Pancasila sesuai dengan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945

3.2.1     Menjelaskani pentingnya kehidupan demokrasi

3.2.2     Menguraikan prinsip-prinsip demokrasi Pancasila.

3.2.3     Mengidentifikasi makna dan hakekat demokrasi

3.2.4     Mengidentifikasi prinsip – prinsip demokrasi Pancasila

3.2.5     Memberikan contoh pelaksanaan demokrasi pancasila di Indonesia

3.2.6     Memberikan contoh bagaimana pentingnya kehidupan yang demokratis

3.2.7     Menganalisis periodisasi demokrasi di Indonesia

3.2.8     Menganalisis contoh tegaknya nilai-nilai demokrasi di Indonesia

4.2 Menyajikan hasil kajian tentang sistem dan dinamika demokrasi Pancasila sesuai dengan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945

4.2.3    Menyajikan hasil kajian tentang sistem dan dinamika demokrasi Pancasila sesuai dengan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945

4.2.4    Mempresentasikan hasil analsis tentang perilaku yang mendukung tegaknya nilai-nilai demokrasi

 

  1. Tujuan Pembelajaran :

BAB 2 Sub Bag. C. Membangun Kehidupan Yang Demokratis di Indonesia

  1. Melalui pengamatan lingkungan sekitar, peserta didik dapat mensyukuri nilai-nilai ke- Tuhanan dalam sistem hukum dan peradilan di Indonesia sesuai dengan Undang- Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 sebagai bentuk pengabdian kepada Tuhan Yang Maha Esa
  2. Melalui kegiatan mengamati, peserta didik dapat menunjukkan sikap toleran, gotong royong, damai, dan Taat menjalankan agama dalam kegiatan belajar mengajar dengan baik
  3. Melalui kegiatan bertanya dan mengumpulkan informasi, peserta didik dapat menganalisis karakteristik negara Demokratis dengan baik.
  4. Melalui kegiatan mengasosiasi, peserta didik dapat mengidentifikasi perilaku yang mencerminkan upaya menegakan nilai-nilai demokrasi dengan tepat.
  5. Melalui kegiatan mengkomunikasikan, peserta didik dapat menyajikan hasil identifikasi perilaku yang mencerminkan upaya menegakan nilai-nilai demokrasi dengan baik.

 

  1. Materi Pembelajaran

Materi Pembelajaran Reguler

BAB 2 Hakikat dan Dinamika Demokrasi Indonesia

Sub Bab C. Membangun kehidupan yang demokratis di Indonesia :

  • Faktual
    1. Indonesia adalah Negara demokrasi berdasarkan Pancasila
    2. Kehidupan yang demokratis penting untuk kemajuan suatu bangsa
    3. Nilai-nilai demokrasi sangat didukung oleh perilaku warga negara yang baik
  • Konseptual
    1. Pentingnya kehidupan yang demokratis
    2. Perilaku yang mendukung tegaknya nilai-nilai demokrasi
  • Prosedural
    1. Penerapan karakteristik Negara demokratis dalam lingkungan
    2. Upaya menegakan nilai-nilai demokrasi dalam kehidupan sehari-hari
  • Metakognitif
    1. Pada hakikatnya sebuah negara dapat disebut negara yang demokratis, apabila di dalam pemerintahan tersebut menjalankan karakter negara demokratis meliputi : persamaan kedudukan dimuka hukum, partisipasi masyarakat dalam pembuatan keputusan, distribusi pendapatan secara adil, dan kebebasan yang bertanggung
    2. Demokrasi akan terwujud apabila didukung sepenuhnya oleh masyarakat dengan menjalakan prinsip nilai-nilai demkrasi dalam kehidupan sehari-hari

 

C. MEMBANGUN KEHIDUPAN YANG DEMOKRATIS DI INDONESIA

  1. Pentingnya Kehidupan yang Demokratis

Setelah kalian membaca dan memahami uraian materi sebelumnya, coba kalian pikirkan apakah negara kita merupakan negara yang demokratis? Mengapa kehidupan demokratis itu penting? Nah, untuk menjawab pertanyaan tersebut, pahamilah uraian materi berikut ini.

Pada hakikatnya sebuah negara dapat disebut sebagai negara yang demokratis, apabila di dalam pemerintahan tersebut rakyat memiliki persamaan di depan hukum, memiliki kesempatan untuk berpartisipasi dalam pembuatan keputusan, dan memperoleh pendapatan yang layak karena terjadi distribusi pendapatan yang adil, serta memiliki kebebasan yang bertanggung jawab. Mari kita uraikan makna masing-masing.

          a. Persamaan kedudukan di muka hukum

Hukum itu mengatur bagaimana seharusnya penguasa bertindak, bagaimana hak dan kewajiban dari penguasa dan juga rakyatnya. Rakyat memiliki kedudukan yang sama di depan hukum. Artinya, hukum harus dijalankan secara adil dan benar. Hukum tidak boleh pandang bulu. Siapa saja yang bersalah dihukum sesuai ketentuan yang berlaku. Untuk menciptakan hal itu harus ditunjang dengan adanya aparat penegak

hukum yang tegas dan bijaksana, bebas dari pengaruh pemerintahan yang berkuasa, dan berani menghukum siapa saja yang bersalah.

         b. Partisipasi dalam pembuatan keputusan

Dalam negara yang menganut sistem politik demokrasi, kekuasaan tertinggi berada di tangan rakyat dan pemerintahan dijalankan berdasarkan kehendak rakyat. Aspirasi dan kemauan rakyat harus dipenuhi dan pemerintahan dijalankan berdasarkan konstitusi yang merupakan arah dan pedoman dalam melaksanakan hidup bernegara. Para pembuat kebijakan memperhatikan seluruh aspirasi rakyat yang berkembang. Kebijakan yang dikeluarkan harus dapat mewakili berbagai keinginan masyarakat yang beragam. Sebagai contoh, ketika rakyat berkeinginan kuat untuk menyampaikan pendapat di muka umum maka pemerintah dan DPR menetapkan undang-undang yang mengatur penyampaian pendapat di muka umum.

        c. Distribusi pendapatan secara adil

Dalam negara demokrasi, semua bidang dijalankan dengan berdasarkan prinsip keadilan termasuk di dalam bidang ekonomi. Semua warga negara berhak memperoleh pendapatan yang layak. Pemerintah wajib memberikan bantuan kepada fakir dan miskin atau mereka yang berpendapatan rendah. Akhir-akhir ini pemerintah menjalankan program pemberian bantuan langsung tunai. Hal tersebut dilakukan dalam upaya membantu para fakir miskin. Pada kesempatan lain, pemerintah terus giat membuka lapangan kerja agar masyarakat dapat memperoleh penghasilan. Dengan programprogram tersebut diharapkan terjadi distribusi pendapatan yang adil di antara masyarakat Indonesia.

       d. Kebebasan yang bertanggung jawab

Dalam sebuah negara yang demokratis, terdapat empat kebebasan yang sangat penting, yaitu kebebasan beragama, kebebasan pers, kebebasan mengeluarkan pendapat, dan kebebasan berkumpul. Empat kebebasan ini merupakan hak asasi manusia yang harus dijamin keberadaannya oleh negara. Akan tetapi dalam pelaksanaannya mesti bertanggung jawab, artinya kebebasan yang dimiliki oleh setiap warga negara tidak boleh bertentangan dengan norma-norma yang berlaku. Dengan kata lain, kebebasan yang dikembangkan adalah kebebasan yang tidak tak terbatas, yaitu kebebasan yang dibatasi oleh aturan dan kebebasan yang dimiliki orang lain.

Setelah kalian memahami karakteristik negara yang demokratis, coba kalian bayangkan jika kalian tidak diperlakukan sama di depan hukum. Kalian tentunya merasa diperlakukan tidak adil dan kepercayaan kalian terhadap lembaga-lembaga peradilan menjadi menurun atau bahkan tidak ada. Bayangkan pula apabila anggota masyarakat tidak diberi kesempatan yang sama untuk mendapatkan pekerjaan dan memperoleh penghidupan yang layak. Pengangguran akan semakin meningkat serta fakir miskin bertambah banyak jumlahnya dan mereka semakin terlantar kehidupannya. Demikian pula halnya dalam kehidupan sehari-hari di keluarga, sekolah, dan masyarakat. Apa yang kalian rasakan seandainya kalian tidak diberi kesempatan berbicara di depan orang tua kalian. Segala aturan keluarga harus kalian ikuti tanpa dimusyawarahkan terlebih dahulu. Jika di kelas kalian, guru tidak memberi kesempatan untuk bertanya, mengemukakan pendapat, berdiskusi maka pemahaman kalian terhadap pelajaran menjadi kurang optimal. Dalam masyarakat, apabila penyelesaian perkara tidak dilakukan melalui musyawarah, maka masyarakat akan “main hakim sendiri” dan pengambilan kebijakan dilakukan sewenang-wenang, akibatnya suasana di lingkungan masyarakat menjadi tidak nyaman dan tidak aman.

Dalam lingkup kehidupan berbangsa dan bernegara, seandainya tidak ada pemilihan umum untuk memilih presiden dan wakil presiden, maka tentu saja tidak akan

 

terwujud kebebasan warga negara untuk memilih pemimpinnya. Bayangkan pula seandainya warga negara tidak diberi kesempatan untuk berpartisipasi dalam pembuatan kebijakan pemerintah, maka kebijakan yang dibuat pemerintah cenderung akan sewenang-wenang. Artinya, kebijakan tersebut tidak sesuai dengan aspirasi warga negara.

Berdasarkan uraian di atas dapat dipahami bahwa kehidupan demokratis penting dikembangkan dalam berbagai kehidupan. Seandainya kehidupan yang demokratis tidak terlaksana, maka asas kedaulatan rakyat tidak berjalan, tidak ada jaminan hak-hak asasi manusia, tidak ada persamaan di depan hukum. Jika demikian tampaknya kita akan semakin jauh dari tujuan mewujudkan masyarakat adil dan makmur berdasarkan Pancasila.

 

  1. Perilaku yang Mendukung Tegaknya Nilai-Nilai Demokrasi

Demokrasi tidak mungkin terwujud, jika tidak didukung oleh masyarakatnya. Pada dasarnya tumbuhnya budaya demokrasi disebabkan karena rakyat tidak senang dengan tindakan yang sewenang-wenang, baik dari pihak penguasa maupun dari rakyat sendiri. Oleh karena itu, kehidupan yang demokratis hanya mungkin dapat terwujud ketika rakyat menginginkan terwujudnya kehidupan tersebut.

Bagaimana caranya supaya kita dapat menjalankan kehidupan yang demokratis? Untuk menjalankan kehidupan demokratis, kita bisa memulainya dengan cara menampilkan beberapa prinsip di bawah ini dalam kehidupan sehari-hari, yaitu:

  1. membiasakan diri untuk berbuat sesuai dengan aturan main atau hukum yang berlaku;
  2. membiasakan diri untuk bertindak demokratis dalam segala hal;
  3. membiasakan diri untuk menyelesaikan persoalan dengan musyawarah;
  4. membiasakan diri untuk mengadakan perubahan secara damai tidak dengan kekerasan;
  5. membiasakan diri untuk memilih pemimpin melalui cara-cara yang demokratis;
  6. selalu menggunakan akal sehat dan hati nurani dalam musyawarah;
  7. selalu mempertanggungjawabkan hasil keputusan musyawarah kepada Tuhan Yang Maha Esa, masyarakat, bangsa, dan negara bahkan diri sendiri;
  8. menuntut hak setelah melaksanakan kewajiban;
  9. menggunakan kebebasan dengan rasa tanggung jawab;
  10. menghormati hak orang lain dalam menyampaikan pendapat;
  11. membiasakan diri memberikan kritik yang bersifat

Kalian sebagai generasi penerus bangsa dan sebagai ujung tombak dalam usaha menegakkan nilai-nilai demokrasi, sudah semestinya mendemonstrasikan peran serta kalian dalam usaha mewujudkan kehidupan yang demokratis. Paling tidak, kalian mencoba membiasakan hidup demokratis di lingkungan keluarga dan di lingkungan sekolah maupun masyarakat tempat kalian tinggal, sehingga pada akhirnya berkembang menuju kehidupan berbangsa dan bernegara yang demokratis. Nah, sekarang coba kalian tuliskan contoh-contoh perilaku kalian yang mencerminkan upaya menegakkan nilai- nilai demokrasi.

Tidak ada komentar

Tinggalkan Komentar